Dirjen Perbendaharaan Negara Kementerian Keuangan Agus Suprijanto mengemukakan, serapan anggaran yang masih rendah sekarang ini karena biasanya proyek-proyek pemerintah menagih dana pada akhir tahun. Dengan begitu, serapan anggaran biasanya melonjak pada akhir tahun.

"Sementara ini, belum begitu banyak tagihan-tagihan yang masuk, biasanya tagihan-tagihan yang masuk terjadi di akhir tahun anggaran," ujar Agus di sela-sela acara penandatanganan nota kesepahaman terkait harmonisasi pengelolaan rekening pemerintah oleh Bank Indonesia dengan Kemenkeu, di Bali, Sabtu (22/10/2011) malam.

Sehingga, lanjut dia, dana kas pemerintah yang tersimpan di BI terlihat cukup besar. Namun, ia enggan menyebutkan besaran dana kas tersebut. Positifnya, terang dia, dana kas yang besar tersebut sebenarnya bisa bermanfaat di tengah-tengah situasi krisis di Amerika Serikat dan Uni Eropa. Di mana krisis tersebut bisa berimbas ke Indonesia. Dana kas bisa digunakan untuk melakukan stabilitasi pasar, misalnya, kalau pasar surat berharga negara (SBN) nasional mengalami instabilitas karena ada goncangan dari luar.

Jadi, terang dia, di satu sisi, dana kas yang besar karena penyerapan anggaran yang rendah. Di sisi lain, pemerintah punya bantalan APBN yang cukup besar untuk mengatasi kalau terjadi krisis atau instabilitas pasar atau mungkin bencana alam.

"Kalau bicara penyerapan secara umum tahun 2011 ini sedikit lebih baik dari 2010. Apalagi karena nominalnya kan jauh lebih besar, dari persentasenya pun lebih besar. Tapi yang menjadi keprihatinan orang itu justru di penyerapan belanja modal yang rendah," ungkap Agus.

Sementara, serapan anggaran subsidi, transfer, belaja pegawai, hingga belanja barang itu tinggi persentasenya dari persentase penyerapan anggaran pada tahun lalu. Namun, ia hanya menyebutkan persentase serapan belanja modal yang beru terealisasi 32 persen dari total anggaran sekitar Rp 140 triliun per akhir September.

"Biasanya pada saat akhir tahun ini rekanan-rekanan itu cenderung ingin menyelesaikan dulu proyeknya," tegas Agus. Proyek fisiknya dulu diselesaikan, baru tagihan di belakang. Karena kalau tidak mereka bisa didenda atau mereka tidak bisa melakukan tagihan. "Pada akhir tahun anggaran insentifnya sudah selesai baru dia nagih sekaligus. Sehingga realisasi akhir tahun anggaran kelihatannya melonjak karena memang tagihannya baru datang pada akhir tahun. Tapi kan progress fisiknya sudah tinggi," jelas Agus sebagai kesimpulan.

 

Versi cetak